Malindo Air buka rute Penang - Aceh

id Malindo Air

ilustrasi - Malindo Air tiba di Phnom Penh (Foto ANTARA / dok)

"Berangkat dari Bandara Internasional Kualanamu pukul 11:20 (waktu setempat), penerbangan OD331 dijadwalkan tiba di Bandara Sultan Azlan Shah pukul 13.35 WIB. Waktu penerbangan adalah 1 jam 40 menit, dan Penang satu jam di depan Banda Aceh," katanya.
Kuala Lumpur, 15/3 (Antara) - Maskapai Malindo Air memulai penerbangan perdana OD328 dari Pulau Penang Malaysia ke Banda Aceh Kamis (15/3).

"Penerbangan berangkat pukul 10.10 pagi dari Bandara Internasional Penang dan mendarat di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda (Banda Aceh) pukul 11:10 pagi," ujar CEO Malindo Air, Chandran Rama Muthy di Kuala Lumpur, Kamis.

Penerbangan dijadwalkan tiga kali seminggu setiap Selasa, Kamis dan Sabtu serta dioperasikan dengan armada Malindo Air ATR72-600.

Penerbangan Malindo Air OD329 berangkat dari Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda pukul 11.30 waktu setempat dan tiba di Penang International Airport pada pukul 02:40 siang.

"Upaya terus menerus kami lakukan untuk memperkuat jaringan dan konektivitas membuat kami mulai terbang dari Penang ke Banda Aceh," katanya.

Dia melihat potensi kuat dari pelancong perdagangan dan liburan di rute ini.

"Kami yakin rute baru ini akan membantu mendorong perkembangan yang lebih kuat baik bagi wisatawan maupun pelancong bisnis di antara kedua tujuan tersebut," katanya.

Dia mengatakan penumpang juga bisa terbang ke Melaka dan Hat Yai, Thailand dengan penerbangan langsung dari Penang.

"Ada lebih dari 70 penerbangan yang tersedia setiap Minggu dari Penang ke hub kami di Kuala Lumpur," katanya.

Managing Director Malaysia Airport Datuk Badlisham Ghazali mengatakan pihaknya senang banyak maskapai membuka rute langsung diluar Kuala Lumpur International Airport.

"Kami senang bahwa semakin banyak maskapai membuka rute langsung ke bandara internasional lainnya di Malaysia selain KLIA karena hal ini akan meningkatkan pariwisata inbound untuk negara ini," katanya.

Dia mengatakan Bandara memainkan peran penting dalam memberikan kontribusi bagi pembangunan ekonomi lokal.

Peningkatan lalu lintas penumpang akan menghasilkan peluang komersial yang lebih besar bagi penduduk setempat. Tahun lalu, Bandara Sultan Azlan Shah, Ipoh menangani 274.000 penumpang dan Bandara Internasional Penang menangani 7,2 juta penumpang masing-masing meningkat 1,7 persen dan 8,2 persen dari tahun sebelumnya.

Banda Aceh terletak di ujung barat laut Indonesia di muara Sungai Aceh. Kota ini populer dengan pantai yang menarik, situs warisan kerajaan dan kedai kopi (melayani kopi yang diseduh).

Di sisi lain, Malindo Air juga akan melanjutkan penerbangannya dari Ipoh ke Medan mulai 16 Maret 2018.

Penerbangan Malindo Air OD330 dijadwalkan berangkat dari Bandara Sultan Azlan Shah pukul 10.05 pagi. dan tiba di Bandara Internasional Kualanamu pukul 10.45 waktu lokal.

"Berangkat dari Bandara Internasional Kualanamu pukul 11:20 (waktu setempat), penerbangan OD331 dijadwalkan tiba di Bandara Sultan Azlan Shah pukul 13.35 WIB. Waktu penerbangan adalah 1 jam 40 menit, dan Penang satu jam di depan Banda Aceh," katanya.

Sehubungan dengan pengumuman tersebut, Malindo Air menawarkan semua dalam satu cara tarif pengantar dari Penang ke Banda Aceh dari RM189, dan dari Ipoh ke Medan dari RM169. Tarif promosi termasuk tunjangan seperti tunjangan bagasi 15 Kilogram. (Ridwan Chaidir)
 
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar