Mahathir Mohamad dikeluarkan dari Partai Bersatu

id Mahathir, Malaysia,Muhyiddin

Mahathir Mohamad dikeluarkan dari Partai Bersatu

Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengungkapkan penyebab dirinya mundur dari jabatan perdana menteri dan mengundurkan diri sebagai Ketua Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) pada Senin 24 Februari 2020. ANTARA Foto/Agus (1)

Kuala Lumpur (ANTARA) - Mantan Perdana Menteri Malaysia  Mahathir Mohamad dikeluarkan dari keanggotaan Partai Pribumi Bersatu (Partai Bersatu).

Hal tersebut tertuang dalam surat pengurus Partai Bersatu yang ditujukan ke Mahathir yang beralamatkan di Yayasan Kepemimpinan Perdana, Putrajaya, Kamis.

Surat dengan perihal kedudukan keanggotaan sebagai anggota Partai Bersatu di bawah pasal 10.2.2 dan 10.2.3 undang-undang partai tersebut ditandatangani oleh Sekretaris Partai Bersatu, Kapten Muhammad Suhaimi Bin Yahya dengan tembusan Presiden dan Sekjen Partai Bersatu.

Surat pada 15 Mei 2020  itu  menginformasikan kedudukan kursi  Mahathir di parlemen adalah di blok yang tidak mendukung pemerintah Perikatan Nasional yang dipimpin Perdana Menteri Muhyiddin Yassin merangkap Presiden Partai Bersatu.



Dalam sidang parlemen pada 18 Mei 2020,  Mahathir juga telah menyertai dan duduk dengan partai oposisi.

Maka dari itu diinformasikan menurut pasal 10.2.2 dan 10.2.3 Undang-Undang Partai Bersatu keanggotaan Mahathir adalah terhenti serta merta.

Sementara itu media officer  Mahathir, Sufi ketika dikonfirmasi melalui grup WhatsApp mengatakan saat dirinya meninggalkan kantor surat tersebut belum terlihat.

"Saat kami semua meninggalkan kantor malam ini, surat fisik belum terlihat," ujarnya.

Sedangkan orang dekat Muhyiddin Yassin ketika dikonfirmasi kebenaran surat tersebut membenarkannya.


 
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar