Rumah kontraktor di Tulungagung digeledah KPK

id kpk di tulungagung, korupsi tulungagung, kpk

Penyidik KPK bersiap menggeledah rumah pengusaha jasa konstruksi Arik Kusumawati di Tulungagung, Jawa Timur, Rabu (19/2/2020). (ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko)

Tulungagung, Jatim (ANTARA) - Penyidik Komisi Antirasuah (KPK), Rabu menggeledah rumah seorang pengusaha sekaligus kontraktor yang selama ini menjadi rekanan Pemkab Tulungagung, Jawa Timur, Arik Kusumawati.

Operasi penggeledahan itu merupakan kelanjutan kegiatan pemeriksaan sebelumnya untuk kepentingan pengumpulan barang bukti petunjuk dalam upaya pengembangan perkara dugaan korupsi perencanaan, pembahasan dan pengesahan ABPD/APBD-P Tahun Anggaran 2015-2018.

"Hari ini sepertinya sasaran ya cuma satu, ya di rumah sini (kontraktor Arik)," kata salah seoang petugas yang tidak mau disebut namanya.

Baca juga: KPK kembali geledah rumah dua anggota DPRD Tulungagung

Datang sekitar pukul 11.00 WIB di rumah tinggal Arik di Dusun Jetakan RT 01/RW 02, Desa Kauman, Kecamatan Kauman.

Arik sendiri tidak ada di dalam rumah saat 10 penyidik KPK masuk ruangan dan menjelaskan maksud kedatangan mereka ke pemilik rumah.

Namun, sejumlah orang yang diyakini keluarga pemilik rumah, didampingi pengurus RT dan lingkungan, menyambut penyidik KPK yang datang dengan membawa surat resmi perintah penggeledahan.

Mengenakan seragam khas rompi KPK, penyidik yang totalnya berjumlah 10 orang lalu menyisir satu persatu rumah kediaman yang juga dijadikan kantor operasional perusahaan jasa konstruksi Arik di lantai 1 maupun lantai 2.

Baca juga: Penyidik KPK sita tiga dus dokumen dari Kantor DPRD Tulungagung

"Yang digeledah dan diperiksa antara lain ruang direktur, ruang rapat, kamar pribadi mbak Arik dan ruang kantor," kata Arianto, ayahanda Arik Kusumawati dikonformasi usai penggeledahan dan tim KPK beranjak pergi.

Ia memastikan operasi penggeledahan itu tak ada satupun berkas atau barang bukti disita.

Namun, diakui ada satu unit flashdisk yang disegel oleh KPK. Flashdisk tidak dibawa, namun pemilik rumah atau siapa pun tidak diperkenankan merusak barang bukti demi kepentingan penyidikan tim KPK.

"Tidak ada yang dibawa rencana satu yang mau dibawa, yaitu flasdisk, tapi masih dititipkan. Tidak boleh disentuh, jadi saya minta untuk disegel saja, nanti kalau sudah waktunya diambil, pak KPK laporan dulu ke pengawasnya itu (Dewan Pengawas) untuk mengambil," ungkap Arianto meniru penjelasan tim penyidik KPK.

Penggeledahan rumah Arik merupakan yang keenam setelah dua hari berturut sebelumnya, penyidik KPK mengobok-obok kantor DPRD Tulungagung, dilanjutkan penggeledahan di rumah para mantan Wakil Ketua DPRD Tulungagung (Imam Kambali, Adib Makarim dan Agus Budiarto) serta anggota dewan Suharminto alias Bedut.

Baca juga: KPK geledah lima lokasi di Jatim kasus Ketua DPRD Tulungagung

Pewarta : Destyan H. Sujarwoko
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar