Suporter Indonesia yang ditahan di Malaysia tiba di Bali

id Andreas setiawan, suporter, indonesia, timnas, malaysia, ditahan, teror

Suporter Indonesia yang ditahan di Malaysia tiba di Bali

Andreas Setiawan (kedua kiri) seorang suporter sepak bola Indonesia disambut rekannya setibanya di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Jumat (29/11/2019) malam. Antaranews Bali/Fikri Yusuf

Badung (ANTARA) - Andreas Setiawan, seorang suporter sepak bola Indonesia yang sempat ditahan oleh pihak Polisi Diraja Malaysia (PDRM) tiba di Bali, pada Jumat (30/11) malam.

"Puji Tuhan di sini aku senang sekali bisa kembali ke Bali lagi sama teman-teman dan juga keluarga yang bakal ketemu," ujar Andreas Setiawan di terminal kedatangan internasional Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali.

Sebelumnya, Andreas Setiawan sempat ditahan pihak PDRM terkait dugaan teror bom di sosial media saat pertandingan Malaysia melawan Indonesia pada laga kelima Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia di Stadion Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Selasa (19/11) lalu.

Ia ditangkap bersama dua rekannya sesama suporter yang lain, yaitu Rifki Chorudin dan Iyan Prada Wibowo. Namun, kedua orang suporter sepak bola Indonesia tersebut telah dibebaskan terlebih dahulu oleh PDRM.

Kedatangan Andreas Setiawan di Bali, disambut oleh rekannya-rekannya dan puluhan suporter lain yang tergabung dalam Suporter Indonesia Pulau Bali (SIPB).

Kedatangan Andreas sempat menarik perhatian warga dan penumpang yang berada di terminal kedatangan Internasional Bandara Ngurah Rai, karena para suporter tersebut menyambut Andreas dengan meneriakkan yel-yel dan menyanyikan lagu Indonesia Pusaka sepanjang jalan menuju kawasan parkir bandara.

Andreas yang saat itu mengenakan jaket berwarna hitam dengan bendera Merah Putih di dada juga tampak gembira dan terharu ketika mendapatkan ucapan selamat dan pelukan dari sejumlah rekannya yang menyambut.

Andreas Setiawan mengucapkan rasa terima kasihnya kepada teman-teman suporter dan seluruh masyarakat di Bali dan yang berada seluruh wilayah Indonesia.

"Saya juga berterima kasih kepada teman-teman di Malaysia atas dukungan dan doa yang telah diberikan selama ini, sehingga saya bisa bebas dan bisa kembali ke Indonesia dengan selamat," katanya.

Ia mengaku selama di Malaysia mendapatkan bantuan dari pihak KBRI di Kuala Lumpur dan Aliansi Suporter Indonesia hingga akhirnya dapat dibebaskan setelah beberapa hari ditahan.
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar