COVID-19 Malaysia diprediksi capai 20.000 kasus harian

id Malaysia,Covid-19

COVID-19 Malaysia diprediksi capai 20.000 kasus harian

Tenaga medis membawa bunga mawar yang diberikan oleh masyarakat umum di sebuah pusat tes penyakit virus korona (COVID-19) di Petaling Jaya, Malaysia, Senin (25/1/2021). REUTERS/Lim Huey Teng/aww/cfo (REUTERS/LIM HUEY TENG)

Kuala Lumpur (ANTARA) - Institut Metrik dan Penilaian Kesehatan (IHME) Amerika Serikat menyatakan kasus COVID-19 di Malaysia diprediksi meningkat hingga 20.000 orang setiap hari mulai 3 Maret 2021 pada tahun ini.

Dirjen Kesehatan Kementrian Kesehatan Malaysia (KKM), Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah mengemukakan hal itu dalam pernyataannya di sosial media di Putrajaya, Kamis.

Sehubungan dengan hal itu dia menyerukan kepada rakyat Malaysia untuk bersama-sama menurunkan angka penularan yang diramalkan.

"Mari kita tunjukkan bahwa kita dapat menurunkan angka yang diramalkan oleh IHME seperti yang kita lakukan dengan ramalan JP Morgan pada pertengahan April 2020," katanya.

Dia mengajak agar bersatu dalam memberantas virus ini dan mengetepikan perbedaan dan kepentingan diri masing-masing serta terus fokus untuk memerangi dan melakukan yang terbaik untuk negara.

"Bersama-sama kita rakyat Malaysia dapat wujudkan yang mustahil dan lindungi orang yang lemah dan tersayang,” katanya.

Sebelumnya lembaga penelitian JP Morgan meramalkan angka positif COVID-19 di Malaysia meningkat menjadi 6.300 kasus pada pertengahan April 2020.

Namun demikian prediksi tersebut meleset hanya sekitar 4.000 kasus yang dicatatkan di Malaysia pada bulan tersebut.
 
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar