Blue Bird kembangkan pelacak permintaan taksi

id blue bird,pengemudi taksi,taksi blue bird

Blue Bird kembangkan pelacak permintaan taksi

Direktur Utama PT Blue Bird Tbk Noni Purnomo (kedua kanan) memberi penjelasan tentang taksi listrik kepada Director of Airport Services & Facility PT Angkasa Pura II (kanan) usai secara peresmian di Terminal 3 Bandara Soekarno, Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (29/05/2019). ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal/aww

Jakarta (ANTARA) - Blue Bird sedang mengembangkan sistem pelacak agar pengemudi taksi mendapatkan rekomendasi tempat dengan permintaan yang tinggi.

"Akan keluar dalam waktu dekat, akhir tahun ini atau awal tahun depan," kata Chief Information Officer Blue Bird, Andeka Putra, saat di acara IBM Partner Solutions Summit 2019 di Jakarta, Selasa.

Blue Bird menggunakan machine learning untuk membuat sistem pemandu bagi pengemudi taksi. Sistem dan aplikasi bagi pengemudi Blue Brid akan diperbarui dengan fitur yang menampilkan rekomendasi di daerah mana pengemudi berpotensi mendapatkan penumpang.

Blue Bird menggunakan data internal dari mereka, yang digabungkan dengan data dari solusi yang ditawarkan IBM serta hasil penelusuran perusahaan tersebut di media sosial untuk menemukan lokasi dengan permintaan transportasi tinggi.

Data yang diperlukan untuk mencari rekomendasi tempat permintaan taksi tinggi antara lain adalah data internal Blue Bird berdasarkan pergerakan GPS hingga data eksternal laporan cuaca dan informasi mengenai acara di lokasi tertentu.

Pengemudi dapat mengecek rekomendasi tempat dengan permintaan taksi tinggi melalui aplikasi Blue Bird khusus pengemudi.

Andeka memperkirakan pendapatan pengemudi taksi dapat meningkat hingga 14 persen setelah mereka mengaplikasikan teknologi ini di sistem mereka.

Sementara bagi perusahaan, pendapatan diproyeksikan akan naik sekitar 6,7 persen.
 
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar