Malaysia tertinggi pengguna e-wallet di Asia Tenggara

id Malaysia,wallet,mdec

Malaysia tertinggi pengguna e-wallet di Asia Tenggara

Ilustrasi e-wallet.

"Dalam pembayaran sekitar 40 persen konsumen Malaysia melaporkan peningkatan penggunaan dompet seluler / digital, diikuti dengan kartu debit nirsentuh 26 persen dan kartu kredit nirsentuh sebesar 22 persen, sedangkan penggunaan tunai menurun menjadi
Kuala Lumpur (ANTARA) - Malaysia merupakan negara yang paling tinggi menggunakan mobile e-wallets atau dompet elektronik di Asia Tenggara yang data penggunaannya lebih tinggi dari Filipina, Thailand dan Singapura.

Wakil Menteri Komunikasi dan Multimedia Malaysia Datuk Zahidi Zainul Abidin mengemukakan hal itu dalam acara penandatanganan MoU antara Malaysia Digital Economy Corporation (MDEC) dan Mastercard di Cyberjaya, Rabu.

Zahidi mengatakan menurut studi the Mastercard Impact Studies, konsumen Malaysia semakin meningkat secara digital sejalan dengan meningkatnya penggunaan e-niaga (e-commerce), pembayaran digital dan preferensi untuk aktivitas online.

"Dalam pembayaran sekitar 40 persen konsumen Malaysia melaporkan peningkatan penggunaan dompet seluler / digital, diikuti dengan kartu debit nirsentuh 26 persen dan kartu kredit nirsentuh sebesar 22 persen, sedangkan penggunaan tunai menurun menjadi 64 persen sejak awal pandemi," katanya.

Dia mengatakan COVID-19 telah membawa kondisi normal baru yang mengubah cara berpikir dan bahkan cara berkolaborasi.

"Ide baru dan peluang perlu untuk mengatasi situasi saat ini dalam membantu kita menjelajahi waktu yang tidak pasti ini dan persiapkan kami untuk pemulihan berkelanjutan," katanya.

Dia mengatakan dampak pandemi telah dirasakan oleh semua kalangan masyarakat termasuk UKM (Usaha Kecil Menengah) dan UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) yang menyusut signifikan 98,5 persen persen dari bisnis Malaysia, yang menjadi tulang punggung perekonomian.

"Di era digital ini, kita tidak lagi ditentukan oleh bisnis fisik tempat dan lokasi geografis dan dengan demikian peluang berlimpah, di mana bisnis perlu memikirkan kembali pendekatan mereka, bergerak online dan jelajahi kemungkinan pertumbuhan terutama saat ini penting untuk mengurangi biaya, merampingkan proses bisnis, meningkatkan hubungan pelanggan dan memperluas pasar mereka lebih jauh di Malaysia," katanya.

Hadir pada kesempatan tersebut Ketua MDEC Surina Shukri dan Manajer Negara untuk Malaysia dan Brunei Mastercard Perry Ong.
 
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar