Investor merayakan kemenangan Joe Biden sebagai presiden AS

id Joe Bidden,Pemilihan AS,stimulus AS,Wall Street

Investor merayakan kemenangan Joe Biden sebagai presiden AS

Joe Biden menang pilpres AS di tengah bangsa yang terpecah

New York (ANTARA) - Para investor dan eksekutif keuangan menghela nafas lega pada Sabtu (7/11/2020), setelah jaringan televisi utama mengumumkan pemenang pemilihan presiden AS dari Demokrat Joe Biden, menawarkan beberapa kepastian setelah berhari-hari laporan yang saling bertentangan tentang siapa yang mungkin menjalankan Gedung Putih pada periode mendatang.

Meskipun Presiden saat ini Donald Trump mengatakan dia akan melawan hasilnya di pengadilan, Wall Streeters yang memberikan komentar merasa ada sedikit keraguan pada akhirnya Biden akan berhasil. Prediktor pemilu termasuk Associated Press, NBC, Fox News dan Edison Research, yang diandalkan Reuters, menyebut presiden untuk Biden.

"Biden adalah kabar baik bagi pasar," kata Christopher Stanton, kepala investasi di Sunrise Capital Partners, Sabtu. “Kami semua sangat lelah dengan whipsaw (pergerakan saham yang bergejolak) yang datang bersama cuitan Trump.”

Indeks-indeks utama saham AS mencatat kenaikan mingguan terbesar mereka sejak April minggu ini, saat investor bertaruh Biden akan menang dan Partai Republik akan mempertahankan Senat. Skenario itu akan menciptakan tangan yang lebih mantap di Kantor Oval dan Kongres yang akan memeriksa dorongan sayap kiri pada pajak atau peraturan yang menjepit perusahaan, kata investor.

Namun, masih risiko ada terhadap harga-harga aset di hari-hari dan minggu-minggu mendatang.

Partai Republik telah mengajukan beberapa tuntutan hukum atas penghitungan suara dan Trump mengatakan tim kampanyenya akan mengajukan lebih banyak gugatan. Gugatan itu dapat menunda proses pemilihan, yang juga kemungkinan akan menghadapi kontes putaran kedua di Georgia.

Di luar pertarungan itu, investor khawatir tentang orang-orang yang mungkin ditunjuk Biden untuk kabinetnya. Beberapa dari pejabat itu akan bernegosiasi dengan Kongres tentang paket bantuan dan memiliki kekuasaan ekstensif untuk menyusun aturan Wall Street.

Gubernur Federal Reserve AS saat ini dan mantan konsultan McKinsey, Lael Brainard, telah disebut-sebut sebagai calon Menteri Keuangan, sementara Biden telah menunjuk mantan regulator pasar derivatif dan bankir GS.N dari Goldman Sachs Group Inc. Gary Gensler untuk mendapatkan nasihat tentang regulasi keuangan.

Untuk saat ini, para tokoh investor dan Wall Street terkemuka mengatakan mereka senang dengan pemilihan yang akhirnya selesai setelah ketegangan yang tampak seperti ketegangan tanpa akhir karena surat suara dihitung sepanjang minggu.

"Sekarang adalah waktu untuk persatuan," kata Kepala Eksekutif JPMorgan Chase & Co JPM.N, Jamie Dimon, dalam sebuah pernyataan. "Kita harus menghormati hasil pemilihan presiden AS dan, seperti yang kita lakukan pada setiap pemilihan, menghormati keputusan para pemilih dan mendukung transisi kekuasaan yang damai."

Leon Cooperman, seorang miliarder mantan manajer hedge fund yang sebelumnya mengkritik Demokrat mengatakan dia senang dengan hasil tersebut.

“Ini adalah sinyal kepada dunia bahwa Amerika tidak mengubah nilainya,” kata Cooperman, dari Omega Family Office. “Itu hal yang bagus menurut saya.”

Robert Wolf, donor utama Partai Demokrat dan mantan eksekutif UBS Group AG UBSG.S yang sekarang menjalankan 32 Penasihat, sangat antusias: "Saya sangat gembira, lega dan sangat berharap untuk masa depan negara ini," katanya dalam pesan teks.

Industri keuangan tidak bereaksi dalam sebuah gelembung: kota-kota besar dari New York hingga San Francisco meledak dalam perayaan pada Sabtu malam (7/11/2020). Meskipun Trump tidak diragukan lagi memiliki dukungan yang signifikan di seluruh negeri, termasuk di Wall Street, 2020 merupakan tahun yang sulit bagi Amerika Serikat.

Pandemi virus corona telah menelan banyak korban di negara itu, sejauh ini menewaskan sekitar 236.250 orang, sementara kerusuhan sosial atas pembunuhan oleh polisi terhadap George Floyd, seorang pria kulit hitam, hanya memperkeras perpecahan yang sudah ada.

Banyak pemilih mengharapkan pemilihan yang menentukan yang akan menawarkan ketenangan, siapa pun kandidat yang mereka pilih.

Mohamed El-Erian, kepala penasihat ekonomi Allianz Group, mengatakan dia berharap pemerintahan Biden dapat bekerja dengan Kongres untuk menangani pandemi dan mengesahkan paket stimulus ekonomi untuk warga Amerika yang sedang kesulitan.

“Negara ini perlu bersatu untuk menghadapi lonjakan infeksi Covid dengan lebih baik, yang berisiko kehilangan lebih banyak nyawa, gangguan yang lebih besar terhadap mata pencaharian, dan jaringan parut ekonomi, kelembagaan dan sosial jangka panjang,” katanya.
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar