Kemenpar dukung Archex di KBRI Kuala Lumpur

id archex

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Kuala Lumpur kembali menyelenggarakan Indonesia Archipelago Exhibition (ARCHEX) yang diadakan pada 10 - 11 Desember 2018 bertempat di Aula Hasanuddin KBRI Kuala Lumpur.

Kuala Lumpur (ANTARA) - Kementerian Pariwisata RI mendukung kegiatan Indonesia Archipelago Exhibition (ARCHEX) yang dilaksanakan pada 18 - 19 Maret 2019 bertempat di Aula Hasanuddin KBRI Kuala Lumpur dengan mengangkat tema "Promosi Pariwisata Banyuwangi dan Jawa Timur serta Pendidikan".

Asisten Deputi Pengembangan Pemasaran I Regional II Kemenpar, Adella Raung  di Kuala Lumpur, Minggu, mengatakan peserta kegiatan ini adalah travel agents / tour operator khususnya dari Jawa Timur terutama Banyuwangi dan Surabaya serta kampus di Indonesia yang sudah memiliki program pendidikan untuk mahasiswa asing.

"Kegiatan ARCHEX ini dilaksanakan dalam rangka menggencarkan promosi pariwisata dengan menyasar wisatawan mancanegara dari pasar Malaysia," katanya. 

Dia mengatakan tahun ini Kemenpar menargetkan pencapaian jumlah kunjungan wisatawan mancanegara sebesar 20 juta  orang wisman.

"Malaysia sebagai salah satu pasar utama wisman diharapkan dapat menyumbang sebanyak 2.900.000 orang 
pada 2019," katanya.

Adella Raung menyampaikan bahwa Malaysia merupakan salah satu fokus pasar wisman di unit kerja Regional II selain Brunei, Serawak dan Kuching atau yang disebut dengan "cross border". 

"Dengan pencapaian kunjungan wisman Malaysia saat ini, masih beberapa bulan lagi agar target kunjungan wisman tercapai," katanya. 

 Kemenpar tengah menggencarkan program  promosi baik "sales mission", pameran maupun "familirization trip program" dengan melibatkan industri 
pariwisata dari kedua negara guna mendukung penjualan paket-paket tour destinasi unggulan, khususnya Banyuwangi.
 
"Kemenpar berkoordinasi dengan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Kuala Lumpur untuk mengundang travel agent / tour operator di Filipina dengan harapan kegiatan 'business to consumer' atau B2C tersebut menyasar  tepat khususnya pada industi parwisata yang menjual paket-paket tour ke Indonesia," katanya.

Keikutsertaan industri pariwisata asal Jawa Timur terutama Banyuwangi dan Surabaya, ujar dia, guna mendorong penerbangan langsung Citilink dari Kuala Lumpur ke Banyuwangi yang telah berjalan dari tahun 2018.

Kegiatan B2C ini merupakan salah satu upaya untuk melanjutkan program promosi Kemenpar yang sebelumnya berfokus pada "branding" dan "advertising".      

Kemenpar mulai menggencarkan strategi "selling" terutama pada pasar utama di antaranya dengan berpartisipasi pada pameran pariwisata internasional, "familirization" dan "sales mission" untuk mempromosikan Wonderful Indonesia.

"Kegiatan ini menjadi penting mengingat Indonesia dan Malaysia merupakan kedua negara yang memiliki kedekatan baik secara geografis maupun hubungan internasional," katanya.

Selain promosi dan selling destinasi wisata, konektivitas juga merupakan hal penting karena akses tersebut mempermudah wisman Malaysia berkunjung ke Indonesia. 

Saat ini maskapai Citilink telah terbang dari Kuala Lumpur ke Jakarta dan Kuala Lumpur ke Banyuwangi. Survei pasar menunjukkan minat wisman asal Malaysia yang tertarik berkunjung ke  Indonesia untuk menikmati wisata belanja dan kuliner," katanya. 
 
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar