Unhas hadiri WUF di Kuala Lumpur

id World Urban Forum

Paviliun Indonesia di World Urban Forum KLCC (Foto ANTARA / Agus Setiawan)

"Unhas siap berpartisipasi dalam rangkaian networking event dan training, seperti European Union DG Regional Networking Event: Cities Contributing to the New Urban Agenda dan Training on CityEnergy and Climate Action," kata Kepala Unit Pelaksana Tekn

Makassar, (AntaraKL)- Universitas Hasanuddin menjadi salah satu institusi yang mengambil peran serta dalam kegiatan dunia yang diselenggarakan United Nations-Habitat bekerjasama dengan pemerintah Malaysia bertajuk World Urban Forum (WUF) Ke-9 di Kuala Lumpur, Malaysia, 7-13 Februari 2018. 

Perwakilan Unhas Dr Hasrullah, di Makassar, Kamis, mengatakan partisipasi Unhas dalam forum ini tidak terlepas dari kerjasama Kementerian PUPR dan Program KKN Infrastruktur Unhas, dimana Unhas diberi kepercayaan untuk ikut serta dan berpartisipasi pada event yang diikuti oleh 193 negara.

"Unhas siap berpartisipasi dalam rangkaian networking event dan training, seperti European Union DG Regional Networking Event: Cities Contributing to the New Urban Agenda dan Training on CityEnergy and Climate Action," kata Kepala Unit Pelaksana Teknik (UPT) Pengembangan dan Pengelolaan Kuliah Kerja Nyata (P2KKN) Unhas itu.

Mengenai kepesertaan Unhas, hal itu merupakan respon dari Rektor Unhas, Prof Dr Dwia Aries Tina Pulubuhu MA, yang mempunyai komitmen untuk hadir pada event dunia ini dengan memberi mandat kepada dirinya didampingi M Yahya Siradjuddin selaku Penanggung Jawab KKN Infrastruktur PUPR untuk mengikuti Pameran dan Diskusi tentang Urban pada level Internasional.

Forum ini merupakan sarana pertemuan anggota-anggota PBB and Uni Eropa untuk membahas isu-isu terkait pembangunan perkotaan dengan mengundang berbagai stakeholder terkait pembangunan perkotaan dari negara-negara anggota PBB.

Forum ini, kata dia, juga begitut penting untuk membahas isu-isu urbanisasi dan dampaknya terhadap masyarakat, perkotaan, perekonomian, perubahan iklim, serta kebijakan pembangunan perkotaan.Adapun tema WUF ke-9 adalah "Cities 2030, Cities for all: Implementing the New Urban Agenda".

Tujuan World Urban Forum adalahmeningkatkan kesadaran akan dampak positif dari urbanisasi yang berkelanjutan di antara para pemangku kepentingan perkotaan, Meningkatkan pengetahuan dalam membangunan kota-kota yang berkelanjutan melalui debat terbuka.

Serta berbagi best practices serta mendapatkan masukan dari berbagai stakeholder perkotaan; Meningkatkan koordinasi dan kerjasama di antara pemangku kepentingan dan pemerintah untuk kemajuan dan pengelolaan urbanisasi berkelanjutan, dan Sebagai sarana promosi praktek-praktek terbaik program pengembangan perkotaan di dunia.

Selain Unhas, perwakilan Indonesia yang datang menghadiri WUF ke-9 termasuk di dalamnya Kementerian/Lembaga, Pemerintah Daerah, Instansi, Organisasi Non-Pemerintah, dan pemangku kepentingan lainnya.

Adapun rangkaian kegiatan pada WUF 9 antara lain Assemblies (World Urban Children and Youth Assembly, Women Assembly, dan Business Assembly), Dialogues, Special Session, Stakeholder¿s Round Table, Networking Events, Side Events, Training Events, Urban Talks, Parallel Events, City Events, dan WUF 9 Village.
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar