Malaysia mewajibkan bank-bank untuk laporkan paparan risiko iklim

id bank sentral Malaysia,risiko iklim,dampak iklim,iklim dan keuangan

Malaysia mewajibkan bank-bank untuk laporkan paparan risiko iklim

Gedung bank sentral Malaysia, Bank Negara Malaysia di Kuala Lumpur. Foto HO BNM

Kuala Lumpur (ANTARA) - Gubernur bank sentral Malaysia mengatakan lembaga keuangan itu akan diminta membuat laporan paparan mereka terhadap risiko iklim dan informasi yang dikumpulkannya dapat digunakan untuk menetapkan standar peraturan di ekonomi terbesar ketiga di Asia Tenggara itu.

Gubernur Bank Malaysia, Nor Shamsiah Mohamad Yunus mengatakan, kabut asap baru-baru ini di Malaysia dan negara tetangga Indonesia dan Singapura dari pembakaran hutan merupakan pengingat akan tantangan lingkungan yang dihadapi negara-negara.

"Ini menghadirkan masalah ekonomi utama dengan implikasi langsung pada stabilitas keuangan," katanya pada konferensi regional tentang perubahan iklim di ibukota Malaysia, Kuala Lumpur.

"Karena alasan inilah Bank Negara Malaysia (BNM), bersama dengan banyak bank sentral lainnya di dunia, memberikan perhatian serius pada risiko iklim."

Dia mengatakan persyaratan pelaporan baru untuk lembaga keuangan akan dimulai setelah klasifikasi aset hijau diselesaikan dengan Komisi Sekuritas Malaysia dan Bank Dunia.

"Kerangka kerja ini bertujuan untuk mendukung keputusan dan analisis informasi tentang paparan risiko iklim dalam kegiatan pengumpulan dana, pinjaman dan investasi," kata Nor Shamsiah.

Bank mengharapkan untuk mengeluarkan rancangan pertama klasifikasi aset hijau pada akhir tahun ini untuk umpan balik industri.

"Informasi yang dikumpulkan melalui proses ini akan digunakan oleh Bank untuk mempertimbangkan perubahan pada standar kehati-hatian untuk lebih mencerminkan risiko dari paparan terkait iklim," katanya.

Gubernur Bank itu tidak menggambarkan lembaga tetapi mengatakan ekosistem keuangan termasuk bank, perusahaan asuransi, modal ventura dan perusahaan ekuitas swasta.

CIMB Group Holdings Bhd, pemberi pinjaman terbesar kedua di Malaysia berdasarkan aset, minggu ini bergabung dengan koalisi dari 130 bank di seluruh dunia, yang mewakili lebih dari 47 triliun dolar dalam aset, untuk berkomitmen menyelaraskan bisnis mereka dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB dan Kesepakatan Paris tentang Iklim Perubahan.

CIMB mengatakan itu adalah di antara 30 bank, dan satu-satunya dari Asia Tenggara, yang menyusun prinsip-prinsip apa yang dikenal sebagai perbankan yang bertanggung jawab di bawah Inisiatif Keuangan Program Lingkungan AS.

Kerugian ekonomi akibat bencana di Asia dan Pasifik dapat melebihi 160 miliar dolar per tahun pada tahun 2030, badan pembangunan PBB memperkirakan dalam sebuah laporan tahun lalu.

Wilayah ini mengalami lebih banyak bencana alam daripada yang lain, meskipun Malaysia sebagian besar selamat. Antara 2014 dan 2017, negara-negara di kawasan itu terkena dampak 55 gempa bumi, 217 badai dan topan, dan 236 kasus banjir parah, menurut data AS.

Pada  Rabu, para ilmuwan di balik sebuah studi yang didukung oleh AS tentang hubungan antara lautan, gletser, lapisan es dan iklim memperingatkan dunia untuk memangkas emisi atau menyaksikan kota-kota menghilang di bawah lautan yang naik, sungai mengering dan kehidupan laut runtuh.


 
Pewarta :
Editor: Agus Setiawan
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar